Minggu, 10 April 2022

Indonesia - Panama Jajaki Showcase Konservasi Perairan

Indonesia - Panama Jajaki Showcase Konservasi Perairan

Foto: ist/dok.KKP


Jakarta (TROBOSAQUA.COM). Indonesia dan Panama menjajagi potensi kerja sama di bidang konservasi perairan untuk menekan emisi karbon yang menjadi salah satu penyebab perubahan iklim.

 

 

Hal itu dinyatakan oleh Menteri Kelautan dan Perikanan Sakti Wahyu Trenggono saat menerima kunjungan Menteri Luar Negeri Panama Erika Mouynes di Gedung Mina Bahari IV, Jakarta Pusat, Jumat (8/4/2022).

 

Menteri Trenggono memaparkan, kawasan konservasi perairan Indonesia setiap tahunnya terus bertambah dan ditargetkan pada 2030 mencapai 32,5 juta hektare.

 

“Langkah ini berkaitan dengan implementasi program ekonomi biru yang salah satunya melalui perluasan kawasan konservasi dan dimana salah satu (targetnya) 32,5 juta hektare. KKP juga sedang membuat rencana target untuk dapat memperluas kawasan konservasi hingga 30% dari luas perairan,” ungkap Menteri Trenggono.

 

Kawasan konservasi perairan adalah kawasan perairan yang dilindungi, dikelola dengan sistem zonasi untuk mewujudkan pengelolaan sumber daya ikan dan lingkungannya secara berkelanjutan. Area ini erat kaitannya dengan blue carbon karena mangrove, lamun maupun biota lain yang ada di perairan tersebut mampu menyerap karbon dalam jumlah besar.

 

Menteri Trenggono menambahkan, selain konsisten memperluas area konservasi perairan, KKP juga segera menerapkan kebijakan penangkapan terukur sebagai upaya menjaga laut tetap sehat dari kegiatan penangkapan yang berlebihan dan praktik illegal fishing.

 

“Terkait pelaksanaan ekonomi biru di Indonesia, KKP mempunyai program prioritas selain memperluas area konservasi menjadi area terbatas juga menanggulangi overfishing, melakukan pembatasan kapal dalam menangkap ikan,” tambahnya.

 

Sementara itu, Menteri Luar Negeri Panama Erika Mouynes mengatakan Indonesia dan Panama memiliki visi yang sama dalam mengupayakan kesehatan laut. Panama sendiri, dikenal sebagai negara yang wilayah konservasinya hampir menyerupai luasan negaranya.

 

Negara Amerika Tengah ini dikenal memiliki kekayaan laut yang melimpah, namun terancam dampak perubahan iklim. Saat ini, Panama gencar melakukan kerja sama multilateral untuk menekan emisi karbon melalui kegiatan konservasi perairan.

 

“Ya saya juga sangat senang dengan apa yang dilakukan oleh Indonesia. Ada potensi kerja sama multilateral yang dapat menghasilkan visible showcase. Panama bisa melakukan mobilisasi sumber dayanya,” ungkap Menteri Mouynes.

 

Selain tentang konservasi, dalam pertemuan tersebut turut dibahas potensi kerja sama di subsektor perikanan budidaya di Indonesia.ist/ed/ntr

 
Aqua Update + Aqua Update + Cetak Update +

Artikel Lain